JDT BLOGGER

Saturday, February 02, 2019

Perempuan

Perempuan, Seusai "aku terima nikahnya" dia menjadi "wira" dalam keluarganya.
Mungkin seminggu dua, sebulan dua sang lelaki demam "terkejut" kerana kehadiran perempuan. Perempuan juga lemah, mungkin demam. Namun, perempuan itu juga akan merawat lelaki mereka.

Perempuan, 9 bulan 10 hari dia usung perut memboyot. Cantik dan buruk, bergantung pada hormon. Hormon baik, maka puteri raja lah beliau. Hormon jahat, hantu kak limah teman sejiwa.

Perempuan. Cukup masa bertarung nyawa. Ada yang kata macam sembelit, ada yang kata macam senggugut belum juga lagi yang bilang seakan mengeluarkan "emas" dari lubang. Kasihan.

Perempuan. Siang malam bersengkang mata, memikir bagaimana anak mahu menyusu selama dua tahun, susu apa yang terbaik, makanan apa yang terbaik. Bukan bilang lelaki tidak turut serta, akan tetapi amat sedikit jumlahnya.

Perempuan. Apa yang dimahukan hanyalah pelukan, penyataan dan pertanyaan. "Sudah makankah kamu?" "Aku sayangkan kamu" Kau peluk lah erat perempuan itu, akan dipeluk erat hatinya untukmu.

Perempuan. Dari lemah gemalai bisa jadi singa jadian. Bukan dia mahukan begitu, kadang keadaan menimpa berbatu batu. Adakah kamu ambil tahu?

Perempuan. Kau patut pegang hatinya bukan kau caci makinya. Sebab dia cuma ada 1 akal dan 9 nafsu buasnya. Buas untuk makan, buas untuk membeli belah, buas untuk bergaduh dengan kau, buas juga keras kepalanya. Adakah kau sedar itu?

Perempuan. Dia tahu lelaki yang baik tak akan tinggalkannya, walau dia buruk macam opera cina. Walau dia busuk kerana menjaga anak-anaknya. Walau dia makan macam esok pengakhiran dunia. Walau dia kasar macam gangster.

Perempuan. Lelaki hanya tahu perempuan itu kuat. Perempuan itu tabah. Sekali terluka dia bisa bangkit semula.

Perempuan. Cukup. Cukuplah kesian pada orang. Cukuplah pentingkan orang. Lihatlah diri sendiri, dirimu tak berganti baju. Dirimu tak berseri lagi, dirimu tak bermaya lagi. Dirimu tak cergas lagi. Lihat, apa lagi kau masih mahu fikirkan hal orang?

Perempuan. Tulisan ini, tulisan terbuka. Ilham datang dari yang Maha Esa ketika melihat anak sedang leka bermain gembira. Bukan niat mengata sesiapa atau membuka pekung di dada. Laju sahaja tangan ini menaip di atas "notes" telefon yang ada. Kalau kau suka, aku gembira. Kalau kau marah, aku mohon maaf secara terbuka. Kalau kau mahu komen, silakan, aku akan baca. Mudah kan? 😊

Lelaki. Hidup aku dikelilingi lelaki. Ada 5 hati lelaki aku perlu jaga. Jadi, tak perlu nak kecam bagai segala. Kalau kau marah maka kau terasa. Kau terasa sebab kau lah orangnya. Jadi, adakah aku perlu tahu itu semua? 😛

Kawan-kawan. Hidup aku suka menulis, kalau ada masa aku menulis [baca : menaip] Bagi aku menulis ini perlukan jiwa. Sebab idea itu semua datang daripada ALLAH jua.

Kau suka, aku mohon kau 👍🏻
Kau terasa, aku mohon kau ❤️
Kau budiman dan dermawan, aku mohon kau SHARE. 😊
Moga Allah lindungi kau perempuan dan lelaki itu.

Fana❤️
02.02.2019
Sabtu
7.05 malam
Larkin

!!Jom Tambah Pendapatan!!

DUIT SHOPPING